cerita.

Nota Ramadan #55

Kemaskini: 28 Dis 2019

Subuh 2:50 pagi. Maghrib 10:00 malam.


Melihat kalendar Ramadan tahun ini, saya mula berdebar. Benarlah puasa kali ini berbeza.

Saya menyambutnya di Dublin.


Perjalanan pulang dari solat terawih tadi diisi dengan pemandangan warga kota yang baru saja berpusu-pusu menuju ke kelab malam.


Malam ini luar biasa juga meriahnya dengan kehadiran pelancong yang meraikan Dublin Pride, perarakan menyokong LGBTQ yang diadakan petang tadi.


Esok, Ramadan bermula.


Suasana yang berbeza ini serta-merta membuat saya rindu pada tanah air.


Rindu pada kemeriahan Ramadan. Rindu pada hilai tawa keluarga dan teman-teman saat berbuka puasa. Rindu saat berjalan menuju ke surau bersama Mama dan Abah sambil masing-masing membawa lampu suluh.


Moga rindu ini buat saya lebih bersyukur tentang masa lalu.


Moga rindu ini buat munajat lebih tertumpu.


Selamat datang, Ramadan. Sekali lagi kita ketemu.

Siaran Terkini

Lihat Semua

Terima kasih Zaleha

Dua hari lalu, isteri saya dikejarkan ke Hospital Sungai Buloh selepas mengalami komplikasi kecil berkaitan kandungan. Dia mendaftar masuk di wad sementara berhampiran dewan bersalin lewat malam Isnin

Gadis nasi lemak dan lagu

Sambil menunggu pemeriksaan rutin kandungan isteri di klinik selesai, saya keluar mendapatkan sarapan. Saya ke sebuah gerai sarapan yang pernah disinggahi sebelum ini. Kali ini gerai tidak terlalu ses

© 2020 nizambakeri.com