cerita.

Nota Ramadan #52

Saat saya menaip entri ini, seluruh ahli keluarga sedang asyik menonton televisyen. Sukar juga mendengar kandungan siaran sebab lohong telinga disumbat bunyi mercun yang tak putus-putus.

Ramadan sudah pergi, dan seperti tahun-tahun sebelumnya, saya mempersiakan bulan itu.

Esok rutinnya pasti biasa. Solat Subuh dan sepinggan nasi dagang sebagai sarapan wajib. Masakan Mama yang tidak pernah saya tinggalkan sepanjang ingatan meneman usia.

Dentum mercun masih bersahutan.

Saya doakan agar ada yang kudung pagi esok.

Barulah malam menjelang Syawal lebih tenang. Tapi itu mustahil. Dan mengapa saya meminta yang buruk sebegitu pada hujung bulan nan mulia?

Bodoh.

Otak saya berkali-kali menyuruh saya berhenti menaip entri ini, bimbang saya meracau lebih parah.

Yalah. Kadang-kadang kalau hati terlalu bising, pada akal kita ambil pusing.

© 2020 nizambakeri.com