cerita.

Nota Ramadan #38

Setiap kali tiba waktu sahur, saya rasa malu pada Tuhan. Malu yang sungguh-sungguh. Terutama sekali di penghujung sahur. 

Saat azan Subuh berkumandang.

Kenapa?

Sebab hanya pada bulan Ramadan saya tekun merenung muka jam memastikan waktu Subuh benar-benar tiba lantas tunggang tunggit bersolat.

Kalau tidak, ikut bunyi jam. Kalau jadi manusia, maka awal. Kalau jadi syaitan maka lewat atau terlepas langsung.

Saya malu.

Semoga Ramadan terus mengajar kita. Semoga kita tidak pernah jemu memohon ampun pada Tuhan.

© 2020 nizambakeri.com