cerita.

Nota Ramadan #25

Seperti baru semalam saya menonton Penyimpan Mohor Besar Raja-Raja mengumumkan tarik permulaan puasa.

Seperti baru semalam saya bergulat dengan kantuk demi sepinggan mi segera dan dua gelas air kosong.

Seperti baru semalam menahan kecur walau di hadapan mata hanyalah semangkuk cendol.

Hari ini orang sudah mula bising-bising tentang hari lain. Baguslah. Bahkan hari itulah menjadi tanda girang sesudah bertarung dengan syahwat.

Saya cuma mahu pesan pada diri sendiri, simpanlah sedikit rasa sayu dan syahdu pada bulan ini. Terawih yang masih bersisa, kerjakanlah.

Tahun hadapan, belum tentu ada masa bersamanya.

© 2020 nizambakeri.com