cerita.

Nota Ramadan #22

Terjaga sekitar jam satu dua puluh lima pagi dan meraikan heningnya menyebabkan saya serta-merta teringat seorang guru saya dahulu.

Dia bukan guru agama, tapi guru kimia. Namun, beliaulah yang tidak pernah lekang mengejutkan penghuni asrama untuk solat Subuh. 

Krit. Krit. Bunyi perlahan hon Honda EX5 (kalau tak silap) beliau sudah cukup membuatkan rakan-rakan dan saya bingkas seraya berjejal ke bilik air. 

Kemudian solat berjemaah. Tahan kuap. Tahan kantuk.

Begitu jua qiamullail. Kalau sudah ada program, memang beliau akan pastikan semua bangun. Semua ke surau. Biar dalam sengguk, perang dengan syaitan penggayut mata.

Bagus juga paksa begitu. Sekurang-kurangnya masing-masing ada pengalaman. Pernah bangun malam untuk istighfar dan sujud.

Sekarang, mana ada orang paksa. Jarang sekali berjaga malam untuk berhubung dengan Maha Pencipta. Malam-malam terakhir ini kita cuba sama-sama, ya?

Saya berkongsi pesan. Saya doa pada Tuhan agar dibuang jauh-jauh walau sekelumit lintas hati bangga diri. Buang jauh-jauh.

© 2020 nizambakeri.com