cerita.

Malam Pertama: Bahagian 3

(Bahagian 1 | 2)

Malam itu mata Jalil enggan lena. Telinganya masih dihurung tempur kata di ruang tamu tadi. 

Kalau diturut alun amarah yang berpuput, aku pun mahu bentak Pak macam Long. Tapi aku tak mahu sakitkan hati Pak.

Sepatutnya Jalil paling layak melancar amuk. Salbiyah bekas kekasihnya dahulu. Hampir dua tahun mereka berpacaran, namun akhirnya Salbiyah minta dia berundur. Katanya mahu sudahkan pelajaran, dan Jalil serba sedikit melalaikan. Jalil akur; apa sahaja asalkan Salbiyah bahagia. 

Bala apa yang menimpa? Apa rasanya saat bersalaman dengan Salbiyah nanti? Terbitkah nanti ‘mak’ dari bibirku?

Bukannya Pak Maun tak tahu kisah cinta Jalil-Salbiyah. Dia yang jumpa gambar mereka berdua-duaan, berpacaran di kota. Panjang lebar juga Pak Maun berleter tentang muhrim atau mahram, entah. Jalil pun sudah lupa yang mana.

Dan Pak mahu menikahinya?

Rosyan masih berteleku di ruang tamu. Dia tahu Jalil dan Adib pun masih berjaga. Lampu bilik Jalil masih bernyala.

Bilik Adib, sekali pun gelita, namun masih sayup terdengar selang-seli bingit kicau burung dan dengus babi. Dia tahu niat Salbiyah memikat Pak Maun. 

Semua penghuni Kampung Sekangkang Kongkang ini kenal Pak Maun. Hartawan paling rendah diri.

Entah berapa ekar ladang getah di hujung kampung. Entah berapa ekor lembu meragut di padang bekas bendang padi. Entah berapa buah rumah sewa di pekan.

Rumahnya tetap rumah usang yang itu-itu juga. Rumah kayu empat bilik peninggalan moyang. Hartanya untuk anak-anak. 

Namun itu pasti saja berubah sebaik sahaja tubuh montok Salbiyah mengelus segenap inci kejantanan Pak Maun. Selepas ini, semua akan jadi milik Salbiyah. 

Tak akan ada satu sen pun yang ditinggalkan untuk aku dan adik-adik. Sebab itu Salbiyah pikat Pak. Sebab itu dia sanggup. 

Biar gelambir, asal harta melimpah tak tertabir.

© 2020 nizambakeri.com