cerita.

Kispen 93: Lewat

Kemaskini: 29 Dis 2019

Cahaya lampu kamar masih belum padam. Hazri duduk di pinggir katil. Songkok baldu diriba. Dia tersenyum sambil hela nafas dalam-dalam.


Segalanya wangi di kamar ini.


Pintu terbuka. Amalin melangkah masuk. Wajahnya lesu, namun pipi masih memerah.


Atau barangkali baru saja bertukar merah saat melihat suaminya yang baru beberapa jam dinikahi.


“Penat?” Hazri angkat kening.


Itu saja yang mampu terletus di bibir sesudah seharian tersenyum melayan sekalian tetamu.


Matanya sudah berpinar digomol denyar lampu kamera.


Amalin melabuhkan punggung di sisi Hazri. Tanpa sedar tangan mereka saling menggenggam.


“Alin, oh Alin!”


Pintu kamar diketuk. Pengantin baru tersentak.


“Ada apa mak?” Amalin meluru ke pintu. Nafasnya mendengus, berbaur kecewa.


“Keluar kejap. Pakai baju bersanding tadi. Ni ha, Pak Ngah kau satu family baru sampai. Orang jauh, Lin. Nak ambil gambar dengan pengantin. Cepat ya.”


Mata Hazri terbelalak. Songkoknya masih diriba.

Siaran Terkini

Lihat Semua

Kispen 150: Riba

“Ahhh!” Sebilah pisau bedah terbang dari genggaman Dr Syarif ke dinding, melantun, lalu gugur ke lantai seraya menghantar denting ke setiap sudut kamar bedah nan sunyi. Kesemua jururawat membisu. Kaku

© 2020 nizambakeri.com