cerita.

Kispen 3: Api

Di negara itu, ramai sekali yang gemar bermain api. Kebakaran sana-sini. Tiap-tiap bulan Bomba Negara rekrut ahli baru.

Buat temuduga seluruh negara. Asal sihat tubuh badan, celik huruf – layak untuk ujian. Mesti tahan panas, tahan api.

Memang ramai lulus sebab di negara itu rakyat diajar main api sejak kecil lagi. Di sekolah, masing-masing dibekalkan sekotak mancis. Hari-hari mesti bawa. 

Terpulang pada sekolah juga. Ada yang guna Cap Lada Kuning, ada yang pakai Cap Cengkerik. Kalau sekolah yang berwang, diberi pada pelajar pemetik api. Tahan lama. Kalau terkena air sedikit pun tak apa.

Masuk universiti pun ada diajar cara-cara main api. Lebih majulah berbanding sekolah. Bukannya gores dan sua sahaja. Banyak lagi cara lain untuk main api.

Tapi, dalam banyak-banyak pemetik api dan mancis, ada dua yang selalu saja jadi rebutan pemimpin negara itu.

Yang ini, kata Yang Berhormat Sukah Ati, apinya tidak terlihat. Tahu-tahu saja sudah hangus.

Di dada akhbar keesokan hari, terpampanglah jenama pemetik api dan mancis tersebut. Cap Agama dan Cap Kaum.

Siaran Terkini

Lihat Semua

Kispen 150: Riba

“Ahhh!” Sebilah pisau bedah terbang dari genggaman Dr Syarif ke dinding, melantun, lalu gugur ke lantai seraya menghantar denting ke setiap sudut kamar bedah nan sunyi. Kesemua jururawat membisu. Kaku

© 2020 nizambakeri.com