cerita.

Kispen 141: Dunia

Kemaskini: 28 Dis 2019

Selesai bersarapan di warung, Tompok dan Belang kembali bersiar-siar. Pagi ini mereka kenyang benar. Tauke warung hidang sisa ayam goreng yang digaul dengan nasi.


Sekali-sekala mereka berhenti untuk bersihkan tapak kaki.


Tiba di satu kaki lima, Tompok berhenti.


“Kenapa berhenti?” soal Belang. Dia kuis cebis ayam yang masih terlekat di hujung misai.


“Kau tengok pagar rumah tu,” pandangan Tompok tertancap pada pagar mirip tembok yang mengelilingi sebuah rumah agam.


“Kenapa?”


“Tinggi kan? Macam tembok penjara. Macam tuan rumah tu dah tak nak bercampur dengan orang lain.”


“Kau tak faham,” Belang tersenyum. Dia merehatkan tubuh di kaki lima yang hangat. Ekornya dilibas perlahan.


“Apa yang aku tak faham?”


“Orang kaya memang pagar rumah tinggi melangit begini. Dia boleh berpisah dengan dunia, kerana seisi dunia sudah berada di dalam rumahnya.”


“Jadi dia tu macam mana?” Tompok mengalih pandang ke arah seorang lelaki yang mundar-mandir di seberang jalan. Wajahnya cemar, baju kumal membalut tubuh. Di tangannya ada beg plastik berisi entah apa. Barangkali sisa makanan mirip sarapan Tompok dan Belang.


“Mudah saja. Orang miskin tidak perlu pagar tinggi-tinggi. Sebab seisi dunia ada dalam hatinya.”


Tompok mengangguk faham.

Siaran Terkini

Lihat Semua

Kispen 150: Riba

“Ahhh!” Sebilah pisau bedah terbang dari genggaman Dr Syarif ke dinding, melantun, lalu gugur ke lantai seraya menghantar denting ke setiap sudut kamar bedah nan sunyi. Kesemua jururawat membisu. Kaku

© 2020 nizambakeri.com