cerita.

Kispen 126: Ganggu

Kemaskini: 28 Dis 2019

“Oi, jauh termenung.” Adib petik jari di depan mata Raden.


“Eh, mana ada.” Radin terkulat-kulat. Senyum palsu mula dilukis.


“Mana ada konon. Dari tadi aku tengok kau terlopong sambil tongkat dagu.”


Raden segera bangkit dan menikam Adib berkali-kali dengan gunting yang ditemukan di hujung meja.


Semakin Adib mengerang, semakin dalam rodok diulang-ulang.


Terasa puas, walau cuma dalam khayal. Siapa suruh kacau. Dia sudah begitu hampir menyentuh gadis idaman saat Adib petik jari tadi.

© 2020 nizambakeri.com